Senin, 24 Juni 2013

Kenapa Kita Jomblo Terus?



Kali ini aku mau cerita tentang curhatannya Jono sahabatku nih. Baca yuk!


Jadi gini, waktu itu siang-siang aku lagi nyante duduk di beranda rumah sambil bengong ganteng gitu, tiba-tiba ada yang manggil namaku.

”Bang....bang Unggul yang kece badai sekelurahan!”

Dari kejauhan Jono manggil-manggil namaku. Jono remaja usia 17 tahun yang mukanya kurang ganteng itu melambaikan tangan ke arahku. Kemudian dengan senyuman yang kelihatannya ada maunya itu, Jono segera menghampiriku. Aku sebenarnya agak was-was juga, takutnya dia mau ngutang duit kayak biasanya. 

”Darimana aja kamu Jon. Sini duduk di sebelahku.”

Layaknya tuan rumah yang baik, aku pun bersikap manis. Lebih tepatnya pura-pura manis. Jono kemudian duduk di sebelahku. Karena kursi yang kami duduki itu kursi panjang, jadi nggak ada sekat diantara kami. Kita berdua kayak orang pacaran di siang bolong.

”Lagi mikirin apa bang?”

Tanya Jono sambil narik ingusnya.

”Oh, biasa...lagi cari inspirasi buat bikin puisi. Ngomong-ngomong ada keperluan apa nih?” (padahal bohong. Aslinya aku lagi melamun mesum karena emang nggak ada kerjaan).

”Oh, keren! Mau ngikutin jejak Chairil Anwar nih hehe…. Oia, jadi gini, saya pengen curhat nih bang. Kenapa ya bang saya jomblo terus? Kasih solusi dong bang.”

“Ooh...soal itu, kamu dateng ke orang yang tepat Jon.”

Monyet! Aku keceplosan! Aku aja jomblo terus, gimana mau kasih solusi kalo yang kasih solusi itu sendiri adalah jomblo profesional kayak aku.  

Aku berusaha tenang. aku nggak mau ngebuka aib sendiri kalo aku itu jomblo cemen. Aku harus nutupin itu semua dan harus terlihat keren di depan Jono.

”Wah! Pasti abang udah pengalaman banget tentang masalah pacaran yaa. Pasti playboy nih bang Unggul.....!”

Aku cuma bisa nyengir, kemudian bibir aku pucat. Gimana pun juga aku udah kepepet, dan aku nggak bisa tiba-tiba pura-pura diare atau pura-pura datang bulan demi menghindar dari si Jono ini. Aku harus gentle! Aku inget, aku pernah baca artikel di internet tentang ”Penyebab-penyebab Seseorang itu Jomblo.” Nah! Mungkin itu bisa jadi referensi aku buat ngasih solusi sekaligus meyakinkan kepada Jono kalo aku adalah bukan jomblo cemen.

Aku pun mulai menanyakan beberapa pertanyaan kepada Jono.

”Gini Jon, aku mau kasih kamu beberapa pertanyaan. Yang nantinya pertanyaan itu bisa mengatasi masalah kamu.”

“Iya bang....Saya siap ditanya apa aja, selama itu bisa mengatasi masalah saya.
 
1. Kamu Punya Kriteria yang Macem-macem

Oke, langsung aja. Dalam memilih pasangan, kamu punya kriteria khusus nggak Jon?”

”Iya bang, pacar saya nantinya harus yang berambut pirang, mukanya bersih kekuning-kuningan, giginya pake behel warna kuning, kuku harus berkuteks warna kuning, dan penyuka warna kuning. Soalnya saya suka warna kuning bang.”

”Kalo kamu punya kriteria kayak gitu, aku yakin kamu nggak bakal dapet pacar. Kecuali kamu pacaran sama power ranger kuning atau kamu cari di dalam jamban banyak tuh yang kuning-kuning. Saran aku sih, dalam mencari pasangan itu nggak usah pake kriteria-kriteria yang mecem-macem. Cukup cari pacar yang jago masak.”

”Kok yang jago masak bang?”

”Iya Jon, Emang kamu mau tiap hari kamu makan mie instan sama kerupuk doang?!”

”Oke deh bang, besok saya mau cari pacar yang kayak chef Arnold.”

”KAMU PINTERRR JOONNNN!!” (langsung kejang-kejang).

2. Kamu Terlalu Minder Takut ditolak

”Kamu pernah mengungkapkan perasaan ke cewek Jon?”

”Pernah sekali bang, waktu itu saya nembak Lastri. Pacar pertama saya. Saat itu saya nembak lewat sms. Dan Lastri nerima saya. Saya pun bahagia banget. Tapi ternyata saat itu Lastri langsung nolak saya bang. Katanya dia salah ngirim pesan karena saat itu dia sedang dalam kondisi setengah sadar. Dan kami berdua pun cuma pacaran selama 2 menit. Dia bilang kalo saya jelek, saya nggak pantas pacaran sama dia. Semenjak itu saya udah nggak pernah mengungkapkan perasaan ke cewek lain yang saya suka. Saya malu. Takutnya saya ditolak. Saya trauma karena saya kan jelek.” (Jono tertunduk tersipu malu sambil narik ingusnya).

Anjrit! Jono aja yang cupu udah pernah mengungkapkan perasaanya ke cewek. Masa aku belum. Oke nggak papa... Aku harus tetap keren di depan Jono. 

”Nah ini nih, kamu itu cowok Jon. Kamu kudu agresif dan kalo kamu suka seseorang, kamu harus berani ngungkapinnya. Dan cinta itu akan sakit kalo dipendam terlalu lama. Coba ungkapin secara terang-terangan, dan misal kamu ditolak, kamu jadi tau kalo dia emang nggak suka sama kamu, dan itu kesempatan kamu buat nyari cewek yang lain.”

”Iya bang, saya akan coba berani mengungkapkan perasaan saya, meskipun sakit kalo nantinya ditolak, tapi saya udah lega.”

”Iya Jon, sakitnya juga bentar kok daripada kamu harus sakit selamanya karena memendam rasa.”

3. Kamu Susah Move On

”Semenjak kamu pacaran sama Lastri selama 2 menit itu, apa kamu masih sayang sama Lastri?”

”Iya bang, saya masih cinta sama Lastri bang. Lastri selalu membayangi saya dimanapun. Tiap kali saya mau deketin cewek lain buat gantiin sosok Lastri, hal itu nggak bisa. Karena dia adalah wanita paling sempurna yang pernah saya temui.”

“Mulai sekarang, kamu harus lupain si Lastri. Karena kamu udah nggak diharapkan lagi sama dia. Jadi percuma kamu terus mengingatnya karena itu cuma bikin sakit aja. Sekarang yang kamu pikirin gimana cara ngedapetin cewek untuk pengganti Lastri. Cewek di dunia ini nggak cuma Lastri Jon.”

4. Kamu Kurang Memperhatikan Penampilan

Sepintas aku perhatikan Jono dari ujung kaki sampai ujung kepala. Jono memakai sandal jepit usang, terlihat kakinya busik. Kayaknya kalo digaruk bakal ngebul. Celana kolor dan kaos kusut membalut tubuh dekilnya. Wajahnya lepek dan rambutnya klimis kayak habis ngebor minyak di Irak. Aku ngelus dada sambil geleng-geleng kepala. Aku pun bergumam, "kok ada yaa orang yang kayak gini, kirain aku doang."

“Jon, kalo kamu punya uang, jangan dipakai buat main game online atau judi bola ya. Uangnya mending dikumpulin buat beli perlengkapan mandi dan pakaian baru, soalnya cewek itu suka cowok yang necis dan nggak bau.”

Jono hanya mengangguk pelan sambil tangannya menggaruk kepalanya hingga ketombenya berjatuhan.

5. Kamu Kurang Bergaul dan Terlalu Dingin

“Jon, selain ke warnet, kamu biasanya main kemana aja?”

“Nggak kemana-mana bang, paling ke rumah tetangga nonton tipi.”

“Kalo kamu cuma main ke rumah tetangga atau cuma main di warnet, banter-banter kamu cuma dapet kasir warnet. Kamu harus ganti pergaulan Jon.”

“Terus saya harus bergaul dengan siapa bang?”

“Kamu harus bersosialisasi, kamu juga nggak boleh dingin ke siapa aja, terutama cewek. Kamu harus aktif di kegiatan ektrakurikuler di sekolah. Cari kegiatan yang sesuai dengan minat dan bakat kamu. Dan pastinya cari kegiatan yang banyak ceweknya.”

“Tapi saya nggak berbakat dalam hal apapun bang?”

“Kamu bisa gabung di arisan ibu-ibu. Tiap ada arisan ibu-ibu, kamu ikutan aja dan kamu tebar pesona disitu. Siapa tau ada ibu-ibu janda yang tertarik sama kamu.”

6. Kamu Terlalu Sibuk

Untuk point ini, aku sengaja nggak memberikan pertanyaan apapun ke Jono. Karena aku tau Jono nggak punya kesibukan apa-apa. Intinya sih, kalo terlalu sibuk dengan karir atau sekolah, bakal sedikit waktu untuk memikirkan mencari pasangan.

7. Kamu Terlalu Terbsesi Sama Artis

”Jon, di kamar kamu ada poster artis cewek nggak?”

“Ada bang, banyak malah. Saya ngefans sama Gita Gutawa bang. Saya punya pernak-pernik bergambar Gita Gutawa. Ada sisir, tas gendong, mugs, iket rambut, t-shirt, dan payung cantik juga ada bang. Kenapa abang nanya soal poster artis?”

”Wah lucuuuu... Boleh juga tuh payung cantiknya... bagi satu buat aku dong Jon... Ehm, sori kembali ke topik. Jadi gini. Seberapa ngefans sih kamu sama Gita Gutawa?

“Wah..saya ngefans banget bang! Kalo misalkan punya pacar saya mau cari pacar yang secantik dan sepintar Gita Gutawa.”

 “Nah ini nih.... pantes kamu jadi jomblo terus. Soalnya kamu terlalu terobsesi sama artis pujaan kamu itu. Kamu terlalu konsen buat cari cewek yang spesifikasinya sama atau mendekati artis pujaan kamu itu tanpa melihat siapa kamu. Padahal, di Indonesia ini cuma ada satu Gita Gutawa dan kalo kamu mau cari yang mirip dia kayaknya nggak mungkin. Kecuali kamu santet Gita Gutawa biar naksir kamu.”

“Oh gitu ya bang, jadi saya nggak boleh terlalu terobsesi ya bang.”

Ia betul, tapi kalo kamu seganteng Derby Romero sih kayaknya nggak ada yang nggak mungkin.”

8. Spesifikasi Kamu Terlalu Tinggi

“Di sekolah, kamu naksir siapa Jon?”

”Saya naksir Nunung bang. Selain cantik, pinter, anak orang kaya, dia juga tergabung dalam cheersleader sekolah. Dan rencana saya mau nembak dia bang. Biar lega. Oh iya, saya juga punya fotonya. Saya dapet nyolong dari facebooknya. Nih bang...”

Jono pun memamerkan foto si Nunung yang ada di hapenya. Dan aku kaget. Ternyata si Nunung itu cantiknya nggak wajar. Aku yang liat fotonya tiba-tiba pengen cepet-cepet kawin. Dan jika mereka benar-benar pacaran, aku sama sekali nggak rela. Aku nggak mau ada bidadari pacaran sama siluman macam Jono.

”Jon, habis ini kamu pulang, terus kamu cari comberan yang airnya agak keruh dikit. Terus Kamu ngaca di situ. Aku nyuruh kamu ngaca di air keruh, biar kamu nggak terlalu shock liat muka kamu.”

“Udah bang, waktu itu saya ngaca di comberan deket rumah dan wajah saya lumayan ganteng bang, soalnya agak samar-samar gitu. Tapi pas ngaca di rumah pake kaca yang agak bening, saya takut sendiri. Soalnya muka saya horor abis bang.”   

Nah, akhirnya kamu nyadar juga. Jadi paham kan maksud aku? Kamu sebaiknya cari cewek yang kira-kira mau sama kamu. Lupakan yang tadi aku bilang, soal mengungkapkan perasaan biar lega. Karena kalo liat spesifikasi Nunung, kayaknya kamu bakal ditolak deh (sebenarnya aku nggak rela kalo Jono jadian sama Nunung). Kalo kamu nggak mungkin bisa dapet yang cantik, setidaknya kamu dapet cewek yang baik dan alim, karena sejatinya kecantikan itu cuma sementara. Tapi akhlak dan kealiman itu selamanya.”

Oh gitu ya bang, jadi kalo saya nembak Nunung jelas ditolak ya bang? oke bang! Mulai saat ini saya bakal sadar diri. Aku bakal cari pacar yang mau sama aku.”

“Iya Jon.. Nggak cuma ditolak, kamu juga bakal diinjek-injek sama dia. Carilah pacar yang mencintaimu, dan yang terpenting carilah cewek yang nggak cuma cantik doang, tapi harus yang alim agar kamu dan anak-anak kamu kelak selamat dunia dan akhirat.”

”Amiin....”

9. Kamu Nggak cukup Modal  

”Jon, aku boleh pinjem dompet kamu nggak? Aku mau ngetes kepribadian kamu. Soalnya aku bisa tau kepribadian seseorang dari dompetnya.” (Itu sebenarnya akal-akalan aku aja. Sebenarnya aku cuma pengen liat isi dompetnya).

“Oh ia bang sip deh. Ini bang dompetnya, maap agak bau terasi hehe...”

Jono menyerahkan dompetnya ke aku.

”Buset Jon! Apanya yang bau terasi, ini sih bau bangke Jon!”

Sambil hidung aku jepit pake penjepit jemuran, aku puter-puter dan secara seksama aku pandangi dompetnya, aku pelan-pelan buka isi dompetnya. Di dalem ada beberapa potongan kertas lusuh (catatan utang kayaknya), aku acak-acak dan cuma menemukan sehelai uang 5.000 perak. Aku pusing karena hampir nangis. Tangan aku gemetaran, bibir aku pucet, dan mata aku mengembun karena haru melihat isi dompet Jono. Aku nggak bisa membendung kesedihan ini.

Aku akhirnya nangis.

”Bang! Bang! Bang Unggul! Kenapa nangis?”

”Oh, nggak papa Jon, aku baru inget kalo aku beluum sarapan dan aku laper banget. Tapi tenang aja Jon, aku nggak bakal minta kamu buat traktir aku, aku bisa beli makan sendiri.” (aku terpaksa bohong biar Jono nggak tersinggung).

”Oh, syukurlah bang...Ngomong-ngomong gimana bang kepribadian saya?”

”Kamu orangnya baik Jon, sabar, sederhana, jelek juga, tapi kamu kurang beruntung Jon?”

”Kurang beruntung gimana maksudnya bang?”    

”Kamu nggak bakal dapet pacar kalo kondisi kamu kayak gini terus. Seganteng apapun kamu, kamu nggak bakal pernah dapet pacar.”

Jono masih terus memandang ke arahku, dan dia juga kayaknya udah mau mewek.

“Maksudnya gimana bang? Saya nggak paham.”

”Iya, kamu nggak akan pernah punya pacar kalo kondisi kamu kayak gini terus. Kamu tau sendiri kan, di tivi banyak banget kasus perselingkuhan pejabat. Para pejabat banyak yang punya selingkuhan wanita cantik, bahkan ada dari kalangan artis. Meskipun para pejabat dari segi tampang emang biasa, tapi dari segi materi mereka luar biasa Jon. Dan realitanya saat ini banyak wanita-wanita cantik yang rela dimadu atau sekedar jadi wanita simpanan demi uang para pejabat itu. Seolah udah nggak ada lagi kata cinta, karena mereka sudah dibutakan oleh materi. Nah kita-kita yang buat makan aja susah, nggak usah berlagak mau dapet pacar cantik deh. Boro-boro dapet pacar cantik Jon, pacaran aja belum tentu bisa. Karena, pacaran itu perlu dana Jon nggak cuma modal cinta.”

”Iya bang, Jono tau. Mungkin kita nggak mungkin bisa bersaing dengan mereka-mereka yang punya uang banyak. Mulai saat ini, Jono nggak mau mikirin pacaran lagi. Jono sekolah dulu biar gampang cari uang buat beli perlengkapan mandi sama baju baru biar ada yang mau sama Jono. Dan Jono mau cari pasangan yang mencintai Jono apa adanya bukan karena materi.”

”Pinter Jon! Carilah pendamping hidup yang mencintaimu. Oh iya, sebelumnya aku minta maaf banget sama kamu Jon. Aku mau jujur sama kamu. Sebenarnya aku juga jomblo Jon. Aku nggak mau terlihat cemen dimata kamu. Jadi aku tadi berlagak kasih kamu solusi biar aku kelihatan keren aja. Biar kelihatan kalo aku bukan cowok cemen yang beluum pernah ngerasain pacaran.”

“Oh jadi gitu bang, tapi sebenarnya abang nggak perlu bohong. Sebenarnya nggak ada yang perlu ditutupi dari diri kita kalo kita emang jomblo. Karena jomblo itu nggak hina, jomblo itu nggak cupu, jomblo itu pilihan hidup, jomblo itu prinsip. Dan jomblo itu emang belum ada yang mau aja bang hehe... Dan dari wejangan-wejangan abang tadi, saya jadi bisa introspeksi diri. Kalo saya kayak gini terus saya nggak bakal bisa dapet pacar. Tapi, melihat realita saat ini, yaitu mayoritas cinta hanya omong kosong jika tanpa sebuah materi. Jono jadi sadar, jomblo itu lebih terhormat daripada punya cewek yang cuma mencintai materi kita bukan diri kita.”

Aku merasa ditampar sama omongan Jono. Aku udah salah menilai Jono dari tampangnya yang cemen itu. Aku salut sama pola pikir Jono yang selalu optimis meskipun dia Jomblo. Karena sejatinya jomblo itu nggak hina. Nggak perlu kita malu karena kita jomblo. Dan aku juga salut sama cara pandang Jono dalam memaknai jomblo itu sendiri.

--TAMAT—

*Nama tokoh dan kejadian hanya fiktif belaka, jika ada kesamaan nama, berarti nama kamu pasaran hahaha....

*Bagi yang mau curhat, atau sekedar sharing-sharing pengalaman sedih, lucu, memalukan, menyenangkan, bisa juga share ke aku. Curhatan yang aku publish menggunakan nama samaran, jadi nggak perlu takut gebetan, orang tua, temen, atau selingkuhan kamu bakal tau. Terima kasih :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar